Tata Laksana Adat Batak Masa Pandemi

Tata Laksana Adat Batak pada masa pandemi telah ditetapkan oleh Satgas Sispokat Covied-19 LABB : Dengan Misi 3E;

  1. Esensial : Dalihan Na Tolu terpenuhi
  2. Efektif    : Tepat Sasaran tidak berteletele dan Umpasa tidak perlu bersambung-sambung.
  3. Efisien : Hulahula saja yang bawa dekke, Pengantin tidak perlu mangampu, karena yang menjadi Suhut adalah Orangtua.Dan Pengantin tidak perlu bernyanyi ketika hendak menerima Ulos Hela, Todoan/Panandaion disampaikan satu per satu kepada Suhi ni Ampang Na Opat itu saja yang lainnya diserahkan langsung kepada Raja Parhata ni par Boru. Begitu juga ulos herbang hanya 6 lembar saja diuloshon/herbang lainnya diserahkan saja dengan sorpi. (barangkali karena ulos sorpi tersebut berat boleh dibagikan oleh 3 orang)
  4. Pasahat TUMPAK dari Punguan Marga Suhut bersamaan dengan Punguan Sahuta/Aleale.
  5. Durasi Pesta dibatasi dan jumlah Peserta/Undangan max 50 persen dari kapasitas tempat penyelenggaraan pesta. Marhata Sinamot sebelum pesta unjuk, karena pada dasarnya setelah pemberkatan nikah kudus di Gereja tidak ada lagi MARHATA SINAMOT. Jika marhata sinamot setelah pemberkatan itu sudah merupakan kemunduran dalam tahapan adat Batak.
  6. Tidak ada lagi Penerima Tamu dan Souvenir
  7. Ulos Holong sian Hulahula+Tulang : dengan pola 5-3-2-1 :
  • 5 lembar ma sian Hulahula + lainnya hepeng songon sikkat ni ulos
  • 3 lembar ma Tulang + lainnya hepeng songon sikkat ni ulos
  • 2 lembar ma sian Hulahula Namarhaha Maranggi + lainnya hepeng songon sikkat ni ulos
  • 1 lembar ma sian Hulahula Anak Manjae + lainnya hepeng songon sikkat ni ulos
  • Tidak ada jabat tangan dan selalu berusaha menjaga jarak.
  • Prinsip tetap dipertahankan dengan mematuhi PROTOKOL KESEHATAN

Antong harapan kita semua, seperti hata ni namatua;

Nisuan ma hau tandiang, jonok tu hau sona,

Tagogo ma martangiang, asa hatop mate si Corona. Emma tutu….